Essay: Tugas 3 : Merepresentasikan entitas pada diagram E dan RD

<p style=”text-align: justify;”><em><strong>Pertanyaan :</strong></em></p>
<p style=”text-align: justify;”>Sebuah perusahaan mempunyai beberapa bagian. Masing-masing bagian mempunyai pengawas dan setidaknya, satu pegawai. Pegawai harus ditugaskan pada paling tidak satu bagian, tetapi tetapi dapat pula beberapa bagian. Paling tidak satu pegawai mendapat tugas sebuah proyek. Namun seorang pegawai dapat libur dan tidak mendapat tugas proyek. Field-fieldnya adalah Nama Bagian, Proyek, Pengawas, Pegawai, Nomor Pengawas, Nomor Pegawai, dan Nomor Proyek.</p>
<p style=”text-align: justify;”>Buatlah Diagram ER dan Kamus Datanya!</p>
<p style=”text-align: justify;”>Catatan ( Buat sesuai dengan Langkah2nya )</p>
<p style=”text-align: justify;”><em><strong>Status :</strong> </em>Tercapai ( 100% )</p>
<p style=”text-align: justify;”><em><strong>Keterangan :</strong></em> Sudah mengerjakan soal sesuai dengan instruksi yang diberikan.</p>
<p style=”text-align: justify;”><em><strong>Bukti :</strong></em></p>
<p style=”text-align: justify;”><span style=”text-decoration: underline; color: #00ff00;”><strong>DIAGRAM ER</strong></span></p>
<span style=”color: #ff0000;”><strong>1. Tentukan Entitas</strong></span>

Entitasnya : Nama Bagian, Proyek, Pengawas, Pegawai,

<span style=”color: #ff0000;”><strong>2. Tentukan relasi Entitas</strong></span>
<table style=”border-collapse: collapse; border-spacing: 0; width: 523px;”><colgroup> <col style=”width: 101px;” /> <col style=”width: 105px;” /> <col style=”width: 106px;” /> <col style=”width: 110px;” /> <col style=”width: 101px;” /></colgroup>
<tbody>
<tr>
<th style=”font-family: Arial, sans-serif; font-size: 14px; font-weight: bold; padding: 10px 5px; border-style: solid; border-width: 1px; overflow: hidden; background-color: #fe0000; color: #000000; text-align: center;”></th>
<th style=”font-family: Arial, sans-serif; font-size: 14px; font-weight: bold; padding: 10px 5px; border-style: solid; border-width: 1px; overflow: hidden; background-color: #fffe65; text-align: center;”>Nama Bagian</th>
<th style=”font-family: Arial, sans-serif; font-size: 14px; font-weight: bold; padding: 10px 5px; border-style: solid; border-width: 1px; overflow: hidden; background-color: #fffe65; text-align: center;”>Pegawai</th>
<th style=”font-family: Arial, sans-serif; font-size: 14px; font-weight: bold; padding: 10px 5px; border-style: solid; border-width: 1px; overflow: hidden; background-color: #fffe65; text-align: center;”>Pengawas</th>
<th style=”font-family: Arial, sans-serif; font-size: 14px; font-weight: bold; padding: 10px 5px; border-style: solid; border-width: 1px; overflow: hidden; background-color: #fffe65; text-align: center;”>Proyek</th>
</tr>
<tr>
<td style=”font-family: Arial, sans-serif; font-size: 14px; padding: 10px 5px; border-style: solid; border-width: 1px; overflow: hidden; font-weight: bold; background-color: #fffe65; text-align: center;”>Nama Bagian</td>
<td style=”font-family: Arial, sans-serif; font-size: 14px; padding: 10px 5px; border-style: solid; border-width: 1px; overflow: hidden; font-weight: bold; text-align: center;”></td>
<td style=”font-family: Arial, sans-serif; font-size: 14px; padding: 10px 5px; border-style: solid; border-width: 1px; overflow: hidden; text-align: center;”>Ditugaskan ke</td>
<td style=”font-family: Arial, sans-serif; font-size: 14px; padding: 10px 5px; border-style: solid; border-width: 1px; overflow: hidden; text-align: center;”>Dijalankan oleh</td>
<td style=”font-family: Arial, sans-serif; font-size: 14px; padding: 10px 5px; border-style: solid; border-width: 1px; overflow: hidden; font-weight: bold; text-align: center;”></td>
</tr>
<tr>
<td style=”font-family: Arial, sans-serif; font-size: 14px; padding: 10px 5px; border-style: solid; border-width: 1px; overflow: hidden; font-weight: bold; background-color: #fffe65; text-align: center;”>Pegawai</td>
<td style=”font-family: Arial, sans-serif; font-size: 14px; padding: 10px 5px; border-style: solid; border-width: 1px; overflow: hidden; text-align: center;”>Milik</td>
<td style=”font-family: Arial, sans-serif; font-size: 14px; padding: 10px 5px; border-style: solid; border-width: 1px; overflow: hidden; font-weight: bold; text-align: center;”></td>
<td style=”font-family: Arial, sans-serif; font-size: 14px; padding: 10px 5px; border-style: solid; border-width: 1px; overflow: hidden; font-weight: bold; text-align: center;”></td>
<td style=”font-family: Arial, sans-serif; font-size: 14px; padding: 10px 5px; border-style: solid; border-width: 1px; overflow: hidden; text-align: center;”>Bekerja pada</td>
</tr>
<tr>
<td style=”font-family: Arial, sans-serif; font-size: 14px; padding: 10px 5px; border-style: solid; border-width: 1px; overflow: hidden; font-weight: bold; background-color: #fffe65; text-align: center;”>Pengawas</td>
<td style=”font-family: Arial, sans-serif; font-size: 14px; padding: 10px 5px; border-style: solid; border-width: 1px; overflow: hidden; text-align: center;”>Menjalankan</td>
<td style=”font-family: Arial, sans-serif; font-size: 14px; padding: 10px 5px; border-style: solid; border-width: 1px; overflow: hidden; font-weight: bold; text-align: center;”></td>
<td style=”font-family: Arial, sans-serif; font-size: 14px; padding: 10px 5px; border-style: solid; border-width: 1px; overflow: hidden; font-weight: bold; text-align: center;”></td>
<td style=”font-family: Arial, sans-serif; font-size: 14px; padding: 10px 5px; border-style: solid; border-width: 1px; overflow: hidden; font-weight: bold; text-align: center;”></td>
</tr>
<tr>
<td style=”font-family: Arial, sans-serif; font-size: 14px; padding: 10px 5px; border-style: solid; border-width: 1px; overflow: hidden; font-weight: bold; background-color: #fffe65; text-align: center;”>Proyek</td>
<td style=”font-family: Arial, sans-serif; font-size: 14px; padding: 10px 5px; border-style: solid; border-width: 1px; overflow: hidden; font-weight: bold; text-align: center;”></td>
<td style=”font-family: Arial, sans-serif; font-size: 14px; padding: 10px 5px; border-style: solid; border-width: 1px; overflow: hidden; text-align: center;”>Menggunakan</td>
<td style=”font-family: Arial, sans-serif; font-size: 14px; padding: 10px 5px; border-style: solid; border-width: 1px; overflow: hidden; font-weight: bold; text-align: center;”></td>
<td style=”font-family: Arial, sans-serif; font-size: 14px; padding: 10px 5px; border-style: solid; border-width: 1px; overflow: hidden; font-weight: bold; text-align: center;”></td>
</tr>
</tbody>
</table>
&nbsp;

<span style=”color: #ff0000;”><strong>3. Gambar ERD sementara</strong></span>

<img class=”alignnone” src=”http://dc626.4shared.com/img/y2AgX1Afce/s7/14fedc84810/1_online?async&amp;rand=0.16031330963596702″ alt=”” width=”391″ height=”216″ />

<span style=”color: #ff0000;”><strong>4. Tentukan isi kardinalitas</strong></span>

Dari gambaran permasalahan dapat diketahui bahwa:
<ul>
<li>masing-masing bagian hanya punya satu pengawas</li>
<li>seorang pengawas bertugas di satu bagian</li>
<li>masing-masing bagian ada minimal satu pegawai</li>
<li>masing-masing pegawai bekerja paling tidak di satu bagian</li>
<li>masing-masing proyek dikerjakan paling tidak oleh satu pegawai</li>
</ul>
<img class=”alignnone” src=”http://dc626.4shared.com/img/xZwoV080ba/s7/14fedc84fe0/2_online?async&amp;rand=0.3545642488170415″ alt=”” width=”382″ height=”201″ />

<span style=”color: #ff0000;”><strong>5. Tentukan kunci utama</strong></span>

Kunci utamanya: Nomor Pengawas, Nama Bagian, Nomor Pegawai, Nomor Proyek

<img class=”alignnone” src=”http://dc626.4shared.com/img/sT0LoSISce/s7/14fedc857b0/3_online?async&amp;rand=0.7135366259608418″ alt=”” width=”380″ height=”220″ />

<span style=”color: #ff0000;”><strong>6. Gambar ERD berdasarkan kunci</strong></span>

Ada dua relasi many to many pada ERD sementara, yaitu antara bagian dengan pegawai, pegawai dengan proyek, oleh sebab itu kita buat entitas baru yaitu bagian -pegawai dan pegawai-proyek Kunci utama dari entitas baru adalah kunci utama dari entitas lain yang akan menjadi kunci tamu di entitas yang baru.

<img class=”alignnone” src=”http://dc626.4shared.com/img/2EJ36lNNba/s7/14fedc86368/4_online?async&amp;rand=0.07038549217395484″ alt=”” width=”532″ height=”304″ />

<span style=”color: #ff0000;”><strong>7. Tentukan atribut</strong></span>

Atribut yang diperlukan adalah: nama bagian, nama proyek, nama pegawai, nama pengawas, nomor proyek, nomor pegawai, nomor pengawas

<span style=”color: #ff0000;”><strong>8. Pemetaan atribut</strong></span>
<ul>
<li>Bagian : Nama bagian</li>
<li>Proyek: Nama proyek</li>
<li>Pegawai:Nama pegawai</li>
<li>Pengawas: Nama pengawas</li>
<li>Proyek-Pegawai : Nomor proyek, Nomor pegawai</li>
<li>Pengawas: Nomor pengawas</li>
</ul>
<span style=”color: #ff0000;”><strong>9. Gambar ERD dengan atribut</strong></span>

<img class=”alignnone” src=”http://dc626.4shared.com/img/9l4afDz6ce/s7/14fedc86f20/5_online?async&amp;rand=0.031153210438787937″ alt=”” width=”548″ height=”322″ />

<span style=”color: #ff0000;”><strong>10. Periksa Hasil</strong></span>

Periksa apakah masih terdapat redundasi. ERD akhir: untuk pemodelan data pada sistem.

<span style=”text-decoration: underline; color: #00ff00;”><strong>KAMUS DATA :</strong></span>
<ol>
<li>Bagian = { Nama Bagian }</li>
<li>Pegawai = { Nomor Pegawai }</li>
<li>Pengawas = { Nomor Pengawas, Nama Pengawas }</li>
<li>Proyek = { Nomor Proyek, Nama Proyek }</li>

</ol>
&nbsp;

1. Define

Tahap Define adalah tahap pertama dari proses DMAIC, tahap ini bertujuan untuk menyatukan pendapat dari tim dan sponsor mengenai proyek yang akan dilakukan, baik itu ruang lingkup, tujuan, biaya dan target dari proyek yang akan dilakukan. Tahapan dalam Define :

a. Pemilihan proyek oleh sponsor dan tim

Pemilihan proyek biasanya dilihat dari faktor-faktor penting dalam bisnis (biaya, keuntungan dll) dan ada juga yang didapat dari ide dari berbagai sumber (data proses, informasi penjualan dan pelanggan, opini pekerja dll)

b. Pembuatan proposal proyek dan pembentukan tim

Proposal proyek yang berisi tujuan proyek, batas waktu dan tim yang terbentuk.

c. Menentukan ruang lingkup proyek

Ruang lingkup proyek digunakan untuk mengidentifikasi pihak-pihak yang terkait dengan proyek dan akan merasakan dampak dari proyek tersebut. Untuk mengetahui ruang lingkup proyek digunakan diagram SIPOC.

d. Mengumpulkan data mengenai VOC (Voice of Customers)

Pengumpulan data VOC (Voice of Customers) atau keinginan pelanggan terhadap produk yang dihasilkan.

e. Peninjauan ulang tahap Define

Tools yang digunakan dalam tahapan Define:

1. Brainstorming
Suatu tools yang digunakan untuk menghasilkan ide dalam jangka waktu yang pendek, brainstorming juga merangsang kreativitas dalam berpikir tetapi tetap mempertimbangkan semua ide yang telah didapat.

2. Diagram SIPOC (Supplier, Input, Process, Output, Costumer)
SIPOC (Supplier, Input, Process, Output, Costumer) digunakan untuk menunjukkan aktivitas mayor, atau subproses dalam sebuah proses bisnis, bersama-sama dengan kerangka kerja dari proses, yang disajikan dalamSupplier, Input, Process, Output, Costumer. Dalam mendefinisikan proses-proses kunci beserta pelanggan yang terlibat dalam suatu proses yang dievaluasi dapat didekati dengan model SIPOC (supplier-Inputs- Process- Output-Costumer). Model SIPOC adalah paling banyak digunakan manajemen dalam peningkatan proses. Nama SIPOC merupakan akronim dari lima elemen utama dalam sistem kualitas

Suppliers adalah orang atau kelompok orang yang memberikan informasi kunci, material, atau sumber daya lain kepada proses. Jika suatu proses terdiri dari beberapa sub proses, maka sub proses sebelumnya dapat dianggap sebgai petunjuk pemasok internal (internal suppliers).
Inputs adalah segala sesuatu yang diberikan oleh pemasok (suppliers) kepada proses.
Process adalah sekumpulan langkah yang mentransformasi-dan secara ideal menambah nilai kepada inputs (proses trnasformasi nilai tambah kepada inputs). Suatu proses biasanya terdiri dari beberapa sub-proses.
Outputs adalah produk (barang atau jasa) dari suatu proses. Dalam industri manufaktur ouputs dapat berupa barang setengah jadi maupun barang jadi (final product). Termasuk kedalam outputs adalah informasi-informasi kunci dari proses.
Customers adalah orang atau kelompok orang, atau sub proses yang menerimaoutputs. Jika suatu proses terdiri dari beberapa sub proses, maka sub proses sesudahnya dapat dianggap sebagai pelanggan internal (internal customers).
Screen Shot 2014-09-09 at 5.51.18 PM

2. MEASURE

Tahap Measure bertujuan untuk mengetahui proses yang sedang terjadi, mengumpukan data mengenai kecepatan proses, kualitas dan biaya yang akan digunakan untuk mengetahui penyebab masalah yang sebenarnya. Tahapan padaMeasure :

1. Menentukan output dan input dari proses
Pada tahap ini input dan output proses diidentifikasi secara jelas. Hal ini diperlukan untuk mempermudah dalam pembuatan value stream map.

2. Membuat value stream mapping
Pembuatan value stream map, yaitu peta yang memperlihatkan proses nyata secara lebih rinci, mengandung informasi yang lengkap seperti tahapan proses, lead time, antrian dll

3. Menentukan ukuran performansi yang dipakai
Pada tahap ini dilakukan penentuan ukuran performansi yang akan dipakai dalam melakukan analisa proses. Ukuran performansi ini akan digunakan untuk memperlihatkan performa sistem baik sistem sebelum perbaikan maupun setelah perbaikan.

4. Melakukan pengumpulan data untuk perhitungan
Pengumpulan semua data yang akan dibutuhkan untuk melakukan perhitungan pada tahap measure

5. Menghitung kapabilitas proses
Penghitungan kapabilitas awal proses atau biasa disebut dengan baseline capability. Kapabilitas ini akan menjadi patokan atau dasar dilakukannya perbaikan.

6. Peninjauan ulang tahap Measure
Tools yang digunakan dalam tahapan Measure :

1. Value Stream Map
Peta yang menggambarkan semua aliran yang terjadi pada suatu proses baik itu informasi maupun fisik. Peta ini sangatlah kompleks bila dibandingkan dengan peta yang lain tetapi peta ini paling lengkap dalam memberikan informasi mengenai proses dan biasayan digunakan untuk mengidentifikasi pemborosan. Cara membuat value stream map :

Tentukan produk individual atau pelayanan apa yang akan dibuat
Gambarkan aliran proses yang terjadi dalam pembuatan produk atau layananScreen Shot 2014-09-09 at 6.22.35 PM
Tambahkan aliran fisik/material yang terjadi
Screen Shot 2014-09-09 at 6.24.10 PM
Kumpulkan data proses dan hubungkan dengan kotakan pada gambar
Tambahkan data proses dan lead time pada gambar
2. Value add and non value add analysis

Adalah suatu analisa yang bertujuan untuk mengidentifikasi dan mengeliminasi proses yang tidak dibutuhkan dan tidak memberikan nilai tambah untuk pelanggan.

ANALYZE
Tujuan tahap Analyze adalah untuk memverifikasi penyebab yang mempengaruhi input kunci dan output kunci. Tahapan pada Analyze :

1. Menentukan input kritis
Penentuan letak masalah yang terjadi pada suatu proses

2. Melakukan analisa data dan analisa proses
Pada tahap ini dilakukan analisa mengenai data yang sudah didapat serta proses yang terjadi dengan lebih terperinci. Tahapan ini bertujuan untuk mengetahui apa akar penyebab masalah yang sebenarnya.

3. Menentukan akar penyebab masalah
Penentuan akar penyebab masalah yang terjadi dalam proses dilakukan untuk setiap permasalahan yang terjadi.

4. Menyusun prioritas akar penyebab permasalahan
Satu permasalahan bisa mempunyai beberapa penyebab permasalahan. Pada tahap ini dilakukan pemilihan akar penyebab yang akan menjadi target perbaikan.

5. Melakukan peninjauan ulang terhadap tahap Analyze
Tools yang digunakan dalam tahapan Analyze :

1. Cause and Effect Diagram

Cause Effect Diagram adalah suatu tools yang membantu tim untuk menggabungkan ide-ide mengenai penyebab potensial dari suatu masalah. Diagram ini juga biasa disebut dengan diagram fishbone karena bentuknya yang seperti tulang ikan. Masalah yang terjadi dianggap sebagai kepala ikan sedangkan penyebab masalah dilambangkan dengan tulang-tulang ikan yang dihubungkan menuju kepala ikan. Tulang paling kecil adalah penyebab yang paling spesifik yang membangun penyebab yang lebih besar (tulang yang lebih besar).

2. Failure Modes and Effects Analysis (FMEA)
Yaitu suatu pendekatan yang bertujuan untuk mengidentifikasi kegagalan suatu produk, jasa atau proses sehingga bisa memperkecil akibat yang terjadi. FMEA ini bisa digunakan saat mendesign suatu sistem baru, merubah suatu sistem dll. Pada penelitian ini FMEA digunakan sebagai alat untuk mengetahui jenis kegagalan yang paling kritis sehingga memerlukan penanganan terlebih dahulu.

Melakukan peninjauan terhadap proses atau produk yang akan diteliti
Melakukan brainstorming terhadap kegagalan yang mungkin tejadi
Tulis akibat yang akan terjadi dari setiap kegagalan yang mungkin terjadi
Hitung nilai Severity dan Occurance dari kegagalan tersebut. Severity(keparahan) merupakan tingkat/ rating yang mengindikasikan keseriusan efek dari jenis kegagalan potensial sedangkan Occurrence yaitu rating yang berhubungan dengan probabilitas terjadinya kegagalan.
Tulis bentuk control yang yang sudah dilakukan terhadap jenis kegagalan serta hitung nilai detectionnya. Control merupakan tindakan yang diambil untuk mengontrol terjadinya kegagalan. Detection adalah rating yang berhubungan dengan kemungkinan bahwa control proses yang ada akan mendeteksi suatu jenis kegagalan pelayanan sebelum sampai kepada pelanggan.
Hitung nilai RPN untuk setiap akibat kegagalan dengan cara mengalikan nilaiSeverity dan Occurance serta Detection
Gunakan nilai RPN untuk menentukan kegagalan mana yang harus diprioritaskan untuk ditangani terlebih dahulu
Buat rencana untuk mengurangi atau menghilangkan akibat yang muncul jika kegagalan tersebut terjadi
3. Pareto Chart

Pareto adalah tipe diagram batang, diagram ini biasanya digunakan untuk menggolongkan beberapa kategori dan dilengkapi dengan persentase masing-masing kategori. Kategori tersebut dilambangkan dengan batang-batang (bar) yang tersusun dari yang paling kecil ke besar. Diagram Pareto sangat membantu untuk menentukan kategori yang paling berpengaruh terhadap suatu masalah.

d. IMPROVE
Tujuan tahap Improve adalah menemukan solusi yang tepat untuk mengatasi masalah. Tahapan yang dilakukan pada Improve :

1. Mencari solusi potensial
Mendokumentasikan semua solusi, analisa statistik atau tools lain yang digunakan untuk mengembangkan solusi, mendaftar semua usulan yang diberikan oleh partisipan proses, pemilik proses.

2. Memilih dan menyusun prioritas terhadap solusi
Memprioritaskan solusi yang telah didaftar dari tahap sebelumnya, kemudian memilih solusi yang harus dilaksanakan terlebih dahulu menurut tingkat kepentingannya.

3. Mengaplikasikan praktik Lean six sigma
Mengaplikasikan praktik Lean six sigma antara lain :

a. Penataan tempat kerja

b. Pengembangan kecepatan set-up

Memisahkan pekerjaan set-up yang harus diselesaikan selai mesin berhenti (internal set-up) terhadap pekerjaan yang dapat dikerjakan selagi mesin beroperasi (external set-up)
Mengurangi internal set-up dengan mengerjakan banyak external set-up(persiapan cetakan, pemindahan cetakan dll)
Mengurangi internal set-up dengan mengurangi kegiatan penyesuaian, penyederhanaan alat bantu dan kegiatan bongkar-pasang, penambahan personil pembantu dll.
Mengurangi total waktu untuk seluruh pekerjaan set-up, baik internalmaupun external.
Penggunaan set-up performance chart yang bisa digunakan untuk memntau waktu set-up tiap operator. Hal ini dapat memacu operator untuk melakukan kompetisi yang sehat dalam mempercepat waktu set-up
Penggunaan kamera video sangat membantu dalam mmepelajari kegiatan set-up secara obyektif
Mendemonstrasikan kegiatan set-up pada orang lain
c. Pengurangan kegiatan transfortasi

2. MEASURE

Tahap Measure bertujuan untuk mengetahui proses yang sedang terjadi, mengumpukan data mengenai kecepatan proses, kualitas dan biaya yang akan digunakan untuk mengetahui penyebab masalah yang sebenarnya. Tahapan padaMeasure :

1. Menentukan output dan input dari proses
Pada tahap ini input dan output proses diidentifikasi secara jelas. Hal ini diperlukan untuk mempermudah dalam pembuatan value stream map.

2. Membuat value stream mapping
Pembuatan value stream map, yaitu peta yang memperlihatkan proses nyata secara lebih rinci, mengandung informasi yang lengkap seperti tahapan proses, lead time, antrian dll

3. Menentukan ukuran performansi yang dipakai
Pada tahap ini dilakukan penentuan ukuran performansi yang akan dipakai dalam melakukan analisa proses. Ukuran performansi ini akan digunakan untuk memperlihatkan performa sistem baik sistem sebelum perbaikan maupun setelah perbaikan.

4. Melakukan pengumpulan data untuk perhitungan
Pengumpulan semua data yang akan dibutuhkan untuk melakukan perhitungan pada tahap measure

5. Menghitung kapabilitas proses
Penghitungan kapabilitas awal proses atau biasa disebut dengan baseline capability. Kapabilitas ini akan menjadi patokan atau dasar dilakukannya perbaikan.

6. Peninjauan ulang tahap Measure
Tools yang digunakan dalam tahapan Measure :

1. Value Stream Map
Peta yang menggambarkan semua aliran yang terjadi pada suatu proses baik itu informasi maupun fisik. Peta ini sangatlah kompleks bila dibandingkan dengan peta yang lain tetapi peta ini paling lengkap dalam memberikan informasi mengenai proses dan biasayan digunakan untuk mengidentifikasi pemborosan. Cara membuat value stream map :

pengertian c++

Pengertian Bahasa Pemrograman C++

Bahasa Pemrograman memang banyak. Salah satunya adalah C++ . Di bawah ini adalah asal muasal Bahasa C++ serta pengertiannya yang saya kutip dari wikipedia.org langsung aja simak :
C++ adalah bahasa pemrograman komputer yang di buat oleh (Bjarne Stroustrup) merupakan perkembangan dari bahasa C dikembangkan di Bell Labs (Dennis Ritchie) pada awal tahun 1970-an, Bahasa itu diturunkan dari bahasa sebelumnya, yaitu BCL, Pada awalnya, bahasa tersebut dirancang sebagai bahasa pemrograman yang dijalankan pada sistem Unix, Pada perkembangannya, versi ANSI (American National Standart Institute) Bahasa pemrograman C menjadi versi dominan, Meskipun versi tersebut sekarang jarang dipakai dalam pengembangan sistem dan jaringan maupun untuk sistem embedded, Bjarne Stroustrup pada Bel labs pertama kali mengembangkan C++ pada awal 1980-an, Untuk mendukung fitur-fitur pada C++, dibangun efisiensi dan sistem support untuk pemrograman tingkat rendah (low level coding). Pada C++ ditambahkan konsep-konsep baru seperti class dengan sifat-sifatnya seperti inheritance dan overloading. Salah satu perbedaan yang paling mendasar dengan bahasa C adalah dukungan terhadap konsep pemrograman berorientasi objek (Object Oriented Programming).
Perbedaan Antara Bahasa pemrograman C dan C++ meskipun bahasa-bahasa tersebut menggunakan sintaks yang sama tetapi mereka memiliki perbedaan, C merupakan bahasa pemrograman prosedural, dimana penyelesaian suatu masalah dilakukan dengan membagi-bagi masalah tersebut kedalam su-submasalah yang lebih kecil, Selain itu, C++ merupakan bahasa pemrograman yang memiliki sifat Pemrograman berorientasi objek, Untuk menyelesaikan masalah, C++ melakukan langkah pertama dengan menjelaskan class-class yang merupakan anak class yang dibuat sebelumnya sebagai abstraksi dari object-object fisik, Class tersebut berisi keadaan object, anggota-anggotanya dan kemampuan dari objectnya, Setelah beberapa Class dibuat kemudian masalah dipecahkan dengan Class.
Bahasa C adalah sebuah bahasa dasar tingkat tinggi yang sifatnya kompleks dan membangun logika atau algoritma.
C++ merupakan bahasa pemrograman yang memiliki sifat Pemrograman berorientasi objek, Untuk menyelesaikan masalah, C++ melakukan langkah pertama dengan menjelaskan class-class yang merupakan anak class yang dibuat sebelumnya sebagai abstraksi dari object-object fisik, Class tersebut berisi keadaan object, anggota-anggotanya dan kemampuan dari objectnya, Setelah beberapa Class dibuat kemudian masalah dipecahkan dengan Class.
Bahasa C adalah bahasa pemrograman prosedural yang memungkinkan kita untuk membuat prosedur dalam menyelesaikan suatu masalah. Bahasa C++ adalah bahasa pemrograman yang berorientasi pada objek.

Bahasa tingkat tinggi merupakan bahasa yang mudah dipahami oleh manusia, C dan C++ merupakan contoh bahasa dari bahasa tingkat tinggi. Contoh lain dari bahasa tingkat tinggi adalah Pascal , Perl, Java, dan lain lain. Sedangkan bahasa tingkat rendah merupakan bahasa mesin atau bahasa asembly.

Secara sederhana sebuah komputer hanya dapat mengeksekusi program yang ditulis dalam bahasa mesin. Oleh karena itu , jika suatu program ditulis dalam bahasa tingkat tinggi, maka program tersebut harus diproses dahulu sebelum bisa dijalankan dengan komputer.
Proses untuk untuk mengubah dari bahasa tinkaat tinggi ke bahasa tingkat rendah dalam bahasa pemrograman ada 2 tipe yaitu intrepenter dan compiler.
Bahasa pemrograman seperti C dan C++ merupakan contoh dari tipe compiler. Namun ada bahasa yang menggabungkan 2 tipe ini salah satunya adalah bahasa Java.
Kelebihan dan kekurangan bahasa pemrograman C++:
C++ itu pada dasarnya bahasa C juga, nah kemampuan C yang utama itu adalah seperti :
– Kode bahasa C++ dengan portabilitas dan fleksibilitas yang tinggi untuk semua jenis komputer.
– bahasa Standard-nya ANSI bisa dipakai diberbagai platform.
– kecepatan program jika dibanding dengan program yang sama buatan bahasa lain, relatif lebih cepat.
– Bahasa C++ tersedia hampir di semua jenis komputer.
– Bahasa C++ hanya menyediakan sedikit kata-kata kunci (hanya terdapat 48 kata kunci).
– Dukungan pustaka fungsi dan kelas yang banyak sehingga memungkinkan pembuatan aplikasi makro.
– C++ adalah bahasa yang terstruktur, dengan demikian akan lebih mendukung OOP.
– Bahasa C++ termasuk bahasa tingkat menengah dan lebih dekat dengan bahasa mesin.
– Kode program bersifat reuseable, sehingga dapat digunakan kembali pada project lain dengan hanya menggunakan library dan file header.
– C++ dapat membuat aplikasi graphic processor berkualitas tinggi.
Jika dibandingkan dengan VB atau Delphi C++ memang tidak se-RAD dua bahasa tersebut , dan cenderung lebih rumit. Namun
dari perbandingan tersebut, sudah jelas pasti ada trade-off, seperti kecepatan, efisiensi kode, pengstrukturan kode.
Tidak hanya kelebihan-kelebihan yang dimiliki oleh C++, tetapi juga memiki kekurangan seperti:
– C++ tidak murni OOP sehingga kurang cocok untuk mengajarkan Konsep OOP karena kaidah-kaidah OOP dapat dilanggar. Dan
di C++ ada konsep pointer yang sangat membingunkan, ini salah satu alasan mengapa C++ menjadi momok yg paling tidak
disukai.
– C++ walapun tidak terpengaruh oleh Sistem Operasi tetapi tool untuk developmentnya harus spesific pada salah satu
sistem operasi contoh Visual Studio hanya dapat berjalan di Windows. Alasan ini juga nantinya akan dapat menurunkan
minat terhadap sistem operasi yang lain contohnya Linux. Apabila dalam praktiknya menggunakan Visual Studio maka
otomatis akan menggunakannya juga dan pada akhirnya malas untuk mencoba sistem operasi yang lain.
– Implementasi C++ dalam teknologi IT pada saat sekarang sudah sangat sedikit sekali.
– “susah” untuk membuat sesuatu dengan C++ sehingga kepeminatannya dalam memperdalam Programming akhirnya harus kandas
kecuali dengan inisitif sendiri mempelajari bahasa/teknologi lain.